11 Bulan menderita Asam Lambung

betul sekali selama 11 bulan saya menderita. Namun setelah paham ternyata bukan saja sejak 11 bulan lalu bahkan lebih mundur lagi. Namun saya akan berusaha untuk menulis supaya bisa diikuti. Kita akan fokus dulu 11 bulan yang lalu tepatnya bulan November 2019.


Awalnya pilek.....mampet.....batuk phlegm.......kadang susah napas....selalu abis makan ada phlegm......setiap hari begitu selama 11 bulan. Akhirnya tentu ke Dokter beberapa kali karena sangat menganggu kualitas hidup bahkan mau tidur pun susah. Diagnosa yang paling sering adalah si Flu dan si Alergi. Percaya deh saat ini namanya obat Flu dan Alergi yang umum saya dan teman teman yang baca ini pasti udah kenal semua berkat Halodoc, Wikipedia, dan Google.


Awalnya sok pinter kan...saya pun juga pikir ya paling Flu dan Alergi jadi mulai lah konsumsi segala macam obat Flu dan Alergi yang saya rasa kita semua sudah pernah gunakan. 2 minggu lewat tidak berubah masih begitu. Mulai khawatir nah ke Dokter deh. Diagnosa?? Eeee dia lagi....si Flu dan si Alergi. 2 minggu lewat ga sembuh juga...ya ke Dokter lagi.....masih Flu dan Alergi lagi......jadi tambah lagi obat 2 minggu lagi......nga sembuh juga. Pindah Dokter....dibilang sama Flu lagi dan Alergi.......obat lagi.....eeehhhh ga sembuh juga. INGAT GA PERASAAN INI? GELISAH BANGET KAN....GALAU....


mulai deh gelisah....ini sakit apa ya......kok ga beres beres padahal dalam perjalanan pengobatan antibiotik pun sudah digunakan ya kok ga ada perbaikan ya.....Jangan putus asa deh ke Dokter lagi....kali ini cerita panjang lebar....oh muncul teman baru si Flu dan si Alergi....yaitu si Stress nih.....dikasih deh penenang dan.....obat untuk si flu dan si alergi lagi.....biasa udah best friend kayanya tuh.......setelah 2 minggu masih begitu.....NAH JADI STRESS BENERAN DEH!!!!! Bayangkan sudah berapa banyak obat termasuk antibiotik yang katanya menyeramkan itu sudah masuk di badan ini.


Di posisi ini sudah beberapa bulan nih tetap aja sama gejalanya. Untung sudah Jaman Now.....mulailah mendorong diri untuk HARUS SEMBUH TAPI GIMANA??? Seperti teman teman senasib ya ga lain kita cari MBAH GOOGLE. BENER KAN?


Cari cari cari siang malam cari terusssss memang kalau di awal cari semua nya ya itu FLU ALERGI STRESS. Tapi ya....siapa sih hari ini yang ga STRESS....rasanya nga ada deh.....apa iya kita ga ada opsi lain ya selain bilang saya STRESS nih makanya sakit nga sembuh. Ooo iya btw dalam periode ini berat badan dari 85 Kilo turun sampe 70 Kilo! Jadi cari terus dong sampe ketemu apa sih jalan keluarnya. Harus diakui memang beneran jadi STRESS dalam periode ini. Di saat ini gejala udah tambah pusing lah, kunang kunang lah, sampai gelisah dan temennya halusinasi mikir yang nga nga. Saya yakin kalau ke Dokter lagi ya pasti dibilang LU STRESS BERAT dan ga salah emang bener karena ga sembuh sembuh.


Maafin ya kalau saya tulis dulu panjang lebar soal perasaannya karena mungkin saya perlu muntahin juga hahahah namanya juga STRESS kan. Saya beruntung sekali karena Istri saya yang pertama menyampaikan ke saya kalau ini itu dari ASAMLAMBUNG. Nah lho kok ASAMLAMBUNG....apa hubungannya si FLU dan si ALERGI dan si STRESS sama si ASAMLAMBUNG. Suatu hari mudah mudahan Istri saya juga akan menulis pengalamannya karena dia duluan merasakan hal ini dan saya cuma bisa melihat dan mendampingi sebaik baiknya. Pada suatu saat saya tau Istri saya juga sudah sangat tertekan karena si ASAMLAMBUNG ini.


Mulai deh cari tau soal ASAMLAMBUNG. Cari cari cari kemana mana baca ini itu terus baca baca baca. Dan ketemu lah nama keren nya di dunia Medis si GERD. Saya ga usah panjang lebar tulis apa itu GERD ya itu saya serahkan ke mbah google aja deh lebih pinter. Cilakanya nih.....saya baca gejala itu GERD kok ga pas sama gejala yang saya rasakan ya......berbeda......gejala saya adalah pilek.....mampet.....batuk phlegm.......kadang susah napas....selalu abis makan ada phlegm. Pada saat ini nih ampun deh....tidur juga udah susah....salah miring kiri kanan aja itu asam lambung naik ke leher tiba tiba kita bangun karena pedes tuh leher. ANGKAT TANGAN DEH YANG SUDAH MERASKAN INI...


Di titik ini saya berenti ke Dokter karena saya udah takut minum obat terus tapi ga baik baik. Rujukan saya jadinya Sang Istri dan Mbah Goolge soal GERD karena memang saya turutin anjurannya ada dampaknya. Saya nga akan tulis juga soal apa anjurannya karena banyak banget tinggal di Google banyak sekali deh dan rata rata isinya mirip mirip. Intinya ga bisa makan enak hahahah ancurrr dehhh. Cuma ya dasarnya penasaran saya terus coba cari tau karena gejala saya kok ga sama dengan Istri. Bukan GERD kali nih. Jadi apa dong??


Sekali lagi.....gejala nya.....pilek.....mampet.....batuk phlegm.......kadang susah napas....selalu abis makan ada phlegm.


Ternyata namanya adalah LPR (Laryngopharyngeal reflux). Tolong diingat baik baik nama si teman satu ini saya singkat aja jadi LPR ya dan saya nga akan mencoba jelasin apa itu LPR tanya aja sama Mbah pasti banyak.


Berbulan bulan perjalanan saya mencari cara untuk menyembuhkan diri. Akhirnya ketemu nama penyakit saya ini apa......sekali lagi ya si LPR. Terus gimana cara sembuhnya? Sampai hari ini saya belum sembuh total tapi minimal saya sekarang bisa tidur di malam hari tanpa harus takut bangun di tengah malam. Dan sudah tidak batuk batuk. Abis makan tidak Phlegm. Tidak pilek. Mampet jarang sekali. Susah napas masih ada kadang kadang. Dan semua ini Tanpa Obat. Mau tau obatnya buat saya? Dengerin Istri hahahahah dan intinya MAKAN JANGAN YANG ENAK.


Yah kalau gini males dong ngapain di baca sampe akhir terus jawabannya begini aja. Pasti semua maunya INSTAN kan. Sorry ga ada yang Instan. Tapiiiii ada nih tips tips yang paling bermanfaat yang saya rasa patut saya sharing kan karena belum tentu ada di Google. Pasti ada sih namun dia kaya cerita terpisah susah nyambunginnya. Salah satunya bisa buka link ini untuk menjawab kuesioner apakah anda terkena LPR

https://www.mdapp.co/reflux-symptoms-index-calculator-385/


Nah disini saya akan masuk kepada kenapa bisa muncul itu si LPR. Setelah cari cari cari dan melalui proses penyembuhan walaupun belum tuntas. Semua ini karena sebelum 11 bulan lalu itu saya pernah sakit yang mengharuskan saya mengkonsumsi antibiotik dosis tinggi. Plus kalau dingat dalam cerita setelah itu kena lagi antibiotik berkali kali. Disitulah menurut saya terjadi persoalan yang memunculkan ini semua di tambah lagi pola hidup dan makan tidak dirubah padahal di dalam badan setelah kena antibiotik berkali kali ternyata sudah amburadul.


Temen temen best friend saya yang sangat membantu saya lebih cepat recovery adalah Probiotik dan Enzyme. Karena dalam kasus saya yang penuh dengan antibiotik itu bakteri pecernaan sudah bisa dibilang hilang kali ya......jadi disitulah mulai pencernaan terganggu. Jadi kalau yang baca ini pernah ada sakit yang harus konsumsi antibiotik dalam waktu yang cukup lama......cepet deh temennya itu adalah PROBIOTIK DAN ENZYME. JANGAN LUPA!!! Setelah sebulan konsumsi Probiotik dan Enzyme saya sudah stop karena saya pikir sudah terbentuk kembali koloni bakteri di perut dengan baik.


Penutup. Tadinya yang saya suka sekali adalah KOPI. Siapa sih yang nga seneng NGOPI. Bayangkan sedihnya nga bisa NGOPI. Selagi saya tulis ini saya lagi ngopi walaupun harus tau diri ga boleh kebanyakan karena saya tau masih proses penyembuhan yang tidak bisa Instan.


Semoga sedikit tulisan ini bermanfaat untuk yang senasib dan yakinlah pasti bisa baik hanya tidak Instan dan jangan putus asa dan selalu cari jawabannya. Bagi yang mendampingi orang yang berteman dengan si ASAMLAMBUNG ini.....bersabarlah berikan dukungan karena bukan maunya kita jadi Rewel tapi memang hal ini nga seru deh.......bayangin Ngopi aja ga bisa.....


SINGKATNYA - MAKAN GA ENAK. PROBIOTIK. ENZYME. SABAR.



Boa


16 tampilan0 komentar